Posted by: Heru Legowo | December 17, 2009

MENENGOK KRI DEWARUCI


Dewaruci

KRI Dewaruci, namanya melegenda dan mendunia. Namanya begitu terkenal dan telah mengharumkan nama bangsa. Salah satu yang kita kenang dan membanggakan sebagai bangsa Indonesia, adalah ketika KRI Dewaruci yang merupakan kapal latih taruna dan kadet Angkatan laut ini melakukan perjalanan muhibah ke Vancouver Canada. Awal September 2009 yang lalu, KRI Dewaruci  sandar di Benoa-Bali, dalam perjalanan pulang setelah mengikuti international fleet parade Sail Bunaken di Manado.

Malam itu kami diundang oleh Dan Lanal Benoa Kolonel Laut I Ketut Arya untunk menghadiri cocktail party, diatas kapal Dewaruci. Kesempatan yang langka. Brigadir Jenderal Burhanuddin Wakil Gubernur Pendidikan TNI-AL memberikan sambutan. Beliau mengatakan ini adalah perjalanan kembali pulang ke pangkalan di Surabaya dari Sail Bunaken setelah berpartisipasi dalam international fleet parade di Manado. Setelah ini, KRI Dewaruci akan terus berlayar ke Dabo-Singkep, Batam sebelum kembali ke Surabaya. Diperkirakan tanggal 9 Oktiber 2009 akan sampai di pangkalannya di Surabaya. Perjalanan yang cukup panjang.

Dan kami duduk diatas kapal latih kebanggaan bangsa ini. Bersama Komandan Lapangan Udara Umar Faturachman, kami diajak untuk melihat-lihat semua pojok kapal latih yang legendaris ini. Pertama

Di geladak anjungan KRI Dewaruci

Dewaruci, kapal latih kadet Angkatan Laut sudah berusia 54 tahun. Masih gagah dan perkasa … menjadi duta bangsa dan kebanggaan bangsa … sesuatu yang sudah sangat  jarang kita miliki lagi dalam pergaulan internasional.

Seperti namanya … Dewaruci “dewa” yang hanya mampu ditemui oleh Bima. Alkisah, setelah menaklukkan semua rintangan dan tantangan. Menjalankan tugas dari Sang Guru Drona, untuk mencari Air Kehidupan “Tirta Amerta” … barulah Bima akhirnya bertemu Dewaruci! Sejatinya Bima tidak bertemu Dewaruci, Bima menemukan jati dirinya sendiri yang sejati! Hanya Bima yang mampu melakukan itu, bukan yang lain ….

KRI Dewaruci berukuran panjang 58,5 meter, lebar 9,5 meter, draft 4,50m . Bobot mati 847 ton, dari kelas Barquentine. Dibangun di H.C. Stulchen & Sohn Hamburg, Jerman dan merupakan satu-satunya kapal layar tiang tinggi yang dibuat galangan kapal itu pada 1952 yang masih laik layar, dari tiga buah yang pernah diproduksi.

Ruang Komandan KRI Dewaruci

Diluncurkan tanggal 24 Januari 1953, dan pada bulan Juli dilayarkan ke Indonesia oleh taruna AL dan kadet ALRI. Setelah itu KRI Dewaruci yang berpangkalan di Surabaya, ditugaskan sebagai kapal latih yang melayari kepulauan Indonesia dan juga ke luar negeri. Kapal ini memiliki 3 tiang utama yaitu tiang Bima, Yudhistira dan Arjuna serta memiliki 16 layar, dengan luas total 1091 m2,

Kolonel Laut I Ketut Arya mengatakan bahwa beliau menjadi periwra kapal ini pada tahun 1987, dan waktu itu kondisinya lebih parah karena tidak ada tempat tidur khusus. Jadi kalau mau tidur ada dimana saja. Malah tidur didalam sekoci adalah hal yg biasa. Sekarang ada tempat tidur bersusun tiga, yang cukup lumayan. Hanya saja penulis tyidak membayangkan alangkah kroditnya ruang istirahat ini. Dalam ruangan sekecil itu berjubel para taruna sejulmlah 100 orang. Ada sedikit ruang kosong ditengah dipakai untuk menyimpan peralatan drumb band, dan juga koper-koper para taruna. Sempit banget.

Bersama Dan Lanud & Dan Lanal

Ruang tamu KRI Dewaruci  kecil, rapid an tampak dipenuhi barang2 kecil2 dari beberapa daerah di Indonesia. Di dindingnya terpampang foto KSAL dan Panglima TNI. Ruangan perwira kapal berdampingan sebuah bar yg kecil. Di ruangan Komandan kapal, ada sebuah meja kerja di depannya sebuah tempat tidur dengan pintu berupa korden.  Penulis mencoba duduk di kursi di depan meja, dan merasakan sebagai Komandan KRI Dewaruci. Wah, gagah juga dah.

Penulis juga sempat melihat di kamar mesin. Inilah jantung penggerak Dewaruci. 2 buah mesin tampak terawat dengan baik. Di pojok ada sehelai tikar untuk petugas kamar mesin. Di ruang yang sempit dan suara mesin yang bising tentu tidak mudah  tidur dan istirahat. Deru mesin yang monoton dan berlangsung terus-menerus, membuat bosan. Dapurnya kecil tetapi efektif.

Pada akhir acara para kadet dan taruna Angkatan laut menyajikan. Mereka piawai memainkan peralatan band, fashion show, menyanyi, dan menari. Pertunjukkan yang disajikan oleh para taruna dan kadet Angkatan laut sungguh mempesona. Mereka memang pantas menjadi duta bangsa ketika melakukan pelayaran antar benua. Mereka piawai bermain band dan bahkan menarikan tari Shaman dari Aceh dengan koreografi dan diiringi lagu Minang. Puluhan taruna menarikan tarian khas dari daerah2 di Indonesia dengan rapi, ritmis dan teratur. Ciri khas tentara! Pada akhir penutupan mereka menyanyikan lagunya Gombloh : Indonesia tanah airku, putih tulangku … benar-benar membangkitkan dan menggelorakan rasa nasionalisme!

Sandar di Benoa

Memperhatikan KRI Dewaruci dari dekat, memberikan pemahaman tersendiri. Kapal ini telah mendidik dan membentuk taruna-taruna Angkatan Laut yang handal dan tangguh. Menghasilkan beberapa Panglima dan Komandan dalam 56 tahun kariernya. Kapal ini juga memberikan kebanggaan bagi bangsa dan Negara Indonesia. Taruna dan kadet yang mengawakinya memperoleh kebanggaan sebagai prajurit yang tangguh, mengunjungi hampir setiap sudut Indonesia dan berkeliling ke seantero dunia dan. Pengalaman yang lengkap, yang tidak dapat diuraikan dengan kata-kata.

Mendapat kesempatan melihat Dewaruci sungguh suatu hal yang langka. Paling tidak sekarang bisa lebih mengerti tentang Dewaruci lebih dalam lagi. Mudah-mudahan seperti namanya Dewaruci memberi pemahaman yang lebih dalam lagi tentang hidup.

herulegowo@yahoo.com


Responses

  1. Filosofi tentang Dewa Ruci, mengingatkan masa kecil saya yang sulit tidur, apabila tidak ada dongeng yang mengiringi tidur. Salah satunya cerita tentang Dewa Ruci.
    Mudah2an kita semua sadar dan paham akan arti hidup ini.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: